Hidup dalam Dunia Persepsi

Apa-apa pun saya ucapkan tahniah Mawi dan Ekin atas perkahwinan mereka, moga bahagia ke anak cucu. Kena juga kita ikuti perkembangan semasa, nanti kata tak sedar apa yang berlaku sekeliling. Benda-benda popular dan populis kita kena ambil pusing juga, maklumlah hidup dalam suasana “postmodern” semuanya bersifat popular, dan relatif. Persepsi adalah segala-segalanya. Tak kisah jika persepsi menjadi mantra manusia zaman ini. Hati tidak lagi penting apa yang penting persepsi! persepsi! dan persepsi!.

Persepsi biarlah nampak hebat walaupun papa. Biarlah “glam” walau kedana. Biarlah berhabis sebab kita popular. Asasnya kita kembali kepada agama. Apa kata Rasul, apa-apa pekerjaan pun bermula dengan niat yang tulus. Paling sedih jika diri kita dimanipulasi tanpa kita sedari. Biarlah hidup kita bermaruah tanpa dimanipulasi oleh mana pihak-pihak. Bagaimana hendak hidup bermaruah? Sudah tentu hidup dengan penuh integriti dan tidak korup. Asasnya apa tentulah niat yang tulus. Semua pekerjaan hendak dilakukan bermula dengan niat yang tulus barulah hasilnya berkat. Apa-apa pun perkahwinan itu adalah suatu perjalanan yang panjang dan bukanlah suatu destinasi!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: