Mauritania Ada Mutiara di Sebalik Pasir

Hari ini adalah hari terakhir aku di tanah Barat Afrika , Mauritania. Selepas berada di sini lebih kurang 7 hari, malam ini aku akan berangkat pulang. Tidak sabar untuk menjejakkan kaki ke kabin kapal terbang , mengambil naskhah surat khabar Melayu dan memesan teh tarik lalu lentok di atas kerusi boleh baring terbaru disediakan MAS sambil menonton filem Perancis. Ini adalah permainan minda ku sebelum aku pulang malam ini. Oh ya mana tiket ya… hah ini dia sudah ku minta bantuan staff disini membantu aku memeriksa sekali lagi dokumen perjalanan supaya tidak keruan di lapangan terbang Noukchott nanti.

Walau apa pun, Mauritania ialah negara yang eksotik , bentuk muka buminya diselaputi pasir-pasir halus bergurun dan cuacanya yang kering. Aku mungkin menganggap ini adalah lawatan terakhir ku kesini tetapi beberapa orang rakan tempatan di sini mendoakan supaya ini bukanlah lawatan yang terakhir maka aku pasrah sahaja. Mungkin juga, ya mana tahu aku mungkin ke sini sekali lagi dengan wadah yang lain pula.

Mauritania walaupun dianggap sebagai “least developed country” tetapi negara ini semakin membangun dengan syarat kerajaannya sedikit bijak dan tahu mengurus ekonomi negara. Acapkali aku terlihat dan terdengar negara-negara Afrika begitu mudah memohon bantuan luar terutama dari orang kulit putih bagi merangka pelbagai program negara sehinggalah kepada menggubal undang-undang tertentu. Maklumlah kepakaran dari negara maju tidak semestinya bersesuaian dengan suasana dan kehendak negara dan munkin rangka kerja itu bukan sahaja tidak bersesuaian malah merugikan negara. Ini adalah contoh di mana Mauritania masih tidak dapat selidiki. Pemimpinnya masih tidak arif tentang keperluan masyarakat dan tadbir urus yang baik. Natijahnya, dilihat di tepi-tepi jalan penuh dengan pengemis entah dari mana dan keadaan umat Islam yang dihimpit kemiskinan. Oh umatku! Apa hendak jadi…tidak hairan jika ada orang berpandangan Islam ini jumud dan menggalakkan umatnya hidup dalam kemiskinan.

Aku mengambil kesempatan untuk juga sembang bual dengan rakyat tempatan dan terkejut apabila daya fikir mereka tidak kurang hebatnya malah lebih baik dari sesetengan rakyat Malaysia yang ku jumpa. Walaupun kemudahan di sini bolehlah dikatakan kelas ketiga tetapi pemikiran rakyatnya amat baik, bersopan santun dan rajin bekerja. Mereka bersemangat untuk membebaskan negara mereka dari lembah kemiskinan dan kehinaan, cuma mereka masih merangkak.

Ya Mauritania membuka paradigma aku tentang dunia. Tanah Afrika mengajar aku seribu satu pengajaran. Rasa syukur di Malaysia…walaupun ada perkara tertentu yang masih boleh diperbaiki. Moga Allah membantu melimpahi rahmatnya disini…moga mereka boleh bangkit dari kemiskinan!

1 Komen

  1. penyokongpaklah said,

    Mei 17, 2008 pada 3:38 pm


    Kebanggan Malaysia: MALAYSIA MENGHASILKAN ROTI BABI

    KAU MASUK LA SINI
    http://www.youtube.com/watch?v=OYDvbfvEHBE

    KUIKUIKU..
    TU LAH KO SOKONG PARTI CILIKA TU BUAT APA HAH


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: