Sufiah: Adakah ini Kebebasan Mutlak?

Dari kecil lagi Sufiah telah hidup di dalam suatu sistem kehidupan berstruktur (“regimented”) yang disusun oleh ayahandanya bagi tujuan dan kecapaian akademik. Natijah dari kehidupan “ala sparta” ini terbukti apabila beliau berjaya memasuki institusi tersohor Oxford pada usia 13 tahun. Hidupnya dengan satu tujuan , nombor, kegemilangan dan dunia akademia. Tiadanya rona-rona  kehidupan biasa yang sepatut dan sewajarnya dikecapi oleh anak remaja yang seusia dan sebaya, sebaliknya Sufiah telah dinafi “fitrah” beliau sebagai anak remaja untuk dikasihi dan disayangi tanpa dibebankan dengan sesuatu yang berat dan sukar untuk digulatinya hanya kerana nafsu kegemilangan seorang bapa.

Akhirnya pada usia ke-23 yakni 10 tahun selepas kehidupan penuk struktural ini beliau akhirmya memberontak dan rasa ingin bebas menakluk diri. Sedikit demi sedikit pengisian hidupnya dengan agama, nombor dan cara hidup “timur” telah dianggap olehnya sebagai suatu peraturan berat yang menyiksakan batin. Beliau keliru kerana hasil dari tekanan seorang bapa yang ingin melihat anak memnjadi “luar biasa” rupa-rupanya telah mendera emosi dan pemikiran Sufiah.

Sufiah sedar peraturan dan tatacara yang dihadapkan kepadanya selama  ini tidak dianggap Sufiah sebagai dirinya tetapi dianggap sebagai penyiksaan batin yang perlu disesalkan. Pada umurnya yang ke-23 Sufiah telah “membebaskan” dirinya dari segala peraturan dan tatacara yang membungkam hidupnya selama ini. Sufiah telah menzahirkan kebebasan ini dengan melakukan sesuatu yang dianggap masyarakat sebagai jijik. Sufiah sekarang ini benar-benar “bebas”…hatta bebas melakukan apa sahaja tanpa perlu dihimpit dengan batas-batas peraturan atau moral. Biarlah Sufiah menikmati kebebasan ini dahulu , lakukanlah apa yang Sufiah hendak lakukan, biarlah Sufiah mengekspresikan dirinya…suatu hari nanti  selepas Sufiah sudah merasa nanar dengan “kebebasan” ini, Sufiah akan kembali sedar kerana saya yakin asas dan akar Sufiah masih kukuh, insyallah Sufiah akan kembali.

3 Komen

  1. Zul said,

    April 9, 2008 pada 10:00 am

    InsyaAllah,kita semua doakan.

  2. April 9, 2008 pada 3:23 pm

    Percaya atau tidak ramai ahli filasuf besar yang bermula dengan “keliru”…tidak percaya rujuk kehidupan Kiergaard, Nietzche dan Hegel.

  3. khairulnizambakeri said,

    April 12, 2008 pada 12:41 pm

    Ikuti kisah daripada sisi mereka.

    http://hyusof.com


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: