Dialektika Faham Sufisme dan Falsafah

 

Baru-baru ini saya ketemu seorang teman dari Singapura yang intelektual dan kawakan. Namanya Mohamed Imran, kuat pembacaannya dan mempunyai ijazah pertama di dalam bidang falsafah barat. Selepas tidak ketemu beberapa lama kami terus berhubung melalui teknologi “Facebook”. Kami terus berdialektika tentang falsafah dan isu-isu lain yang berkaitan. Sengaja saya turunkan dialektika saya dengan teman ini di dalam ruang ini untuk manfaat semua. Mudah-mudaham ada sedikit pengalaman dan pandangan hidup yang dapat kami kongsi.

MOHAMED IMRAN: 

Salam, Saudara Jamizal.

Nice meeting you that day at KLCC, walau seketika. I wish we had more time to sembang2.

Btw, I’ll be coming to KL again next weekend for DBP’s lecture by Dr. Chandra Muzaffar. Perhaps we can meet for coffee on Saturday night?

I’ve checked Fadl’s The Great Theft and could not locate the parts where you mentioned he identified the extreme forms of Sufism. (I found one reference in the early pages where he skimmed through the subject by saying he shall not delve into the Sufis and self-decribed secularists.) Will be grateful if you can share the page number. I pon memang tak setuju dengan beberapa kelompok Sufi di S’pore ni – tapi bukan atas dasar mereka menyimpang tetapi kerana pendirian mereka yang sempit dalam beberapa hal.

Saya juga kira pemikiran Ibn ‘Arabi, Rumi dan lain-lain harus dikaji dan diakur oleh kita sebagai sebahagian dari tradisi intelektual pemikiran Islam kita. Orientasi (baca: pluralisme) mereka memang luarbiasa dan mungkin juga bertentangan dengan pemahaman teologis kaum ortodoks. Saya sendiri, secara peribadi, tidak minat dengan metafisika ‘Arabi dan juga tidak ada selera untuk berbicara mengenai konsep-konsep wahdatul wujud dan sebagainya. Tapi, saya tidak menolak kemungkinan rangka pemikiran ‘Arabi boleh diterapkan dalam membentuk teologi plural yang benar-benar wujud dari tradisi Islam itu sendiri (dan bukan disumbat dari Barat atau dibuat-buat sewenang-wenang tanpa hujah kuat). Saya kira itulah persoalannya. Dapatkah kita memberi ruang bagi mereka yang memilih untuk mengikut paradigma pluralis ‘Arabi? Saya kira ya. Harus ada ruang kebebasan itu, walau kita sendiri mungkin tidak setuju dengan pendekatan ‘Arabi. Tapi jangan pula sampai menolak posisi penting ‘Arabi dalam tamadun perkembangan pemikiran Islam, apatah lagi menganggap dia sebagai terkeluar dari Islam! Bukankah itu membuat kita “berkata-kata atas nama Tuhan” seperti yang dikritik El Fadl?

Wallahu’alam.

AMAT-AMATI:

Terima kasih kerna sudi ketemu saya tempoh hari. Secara jujur saya katakan sudah lama saya tidak membicarakan muaduk berat seperti malam itu kerana maklumlah kerana tuntutan tugas korporat yang mencabar dan kadang -kala jika kita terlalu mengejar dan mabuk di dalamnya akan menyebabkan kita lupa akan perjuangan kita sebagai khalifah allah di muka bumi ini.

Antara lain perbincangan-perbincangan serius bagi mengenali pencipta al-khaliq kita, amal makruf nahi munkar dan keilmuwan. Saya kita perbincangan dan dialektika seperti ni boleh diteruskan lagi dengan rakan-rakan bukan sahaja antara Malaysia dan Singapura tetapi juga rakan-rakan Nusantara yang lain.

Saya mempercayai tentang kebebasan akal. Dan saya percaya saudara juga tentu arif bahawa pertembungan hati dan akal ialah pertembungan klasik semenjak antikuiti sehingga sekarang. Mereka saling bergasak dan bergaduh kadangkala hati yang menang dan kadang kala akal yang menang.

Di zaman edan sekarang ini akal sentiasa menang dan sudah tentu akan datang perlu pula kita berusaha supaya hati yang menang.
Saya terbuka dengan kebebesan akal dengan syarat kebebasan akal ini dipandu dengan wahyu dan teks dari Al-Khaliq. Interpretasinya ya bisa sahaja diperdebatkan.

Sebagai golongan muda yang faham saya yakin apa sahaja persepktif kita dalam isu atau sesuatu perkara perlu sahaja dilandaskan kefahaman itu bagi menyelesaikan permasalahan umat.

Mungkin kita boleh berbicara lagi selamat ketemu di kemudian hari.Kirim salam saya pada Alfian dan rakan-rakan Reading Group yang lain.

Jamizal
11.32 a.m.
PUTRAJAYA

1 Komen

  1. Mac 8, 2008 pada 8:55 am

    Salam

    Saudara Jamizal. Saya tidak mengenali saudara secara mendalam. Hanya dengan menyinggah di blog ini saya merasakan saudara adalah kaki buku. Untuk pengetahuan, Akademi Kajian Ketamadunan (projek Kolej dar al-Hikmah) ada menerbitkan Jurnal Review bernama JAWHAR. Sekiranya saudara berminat untuk mengulasa buku2 filosofi yang dibaca, sangat dialu-alukan. Untuk maklumat lanjut sila lawati http://www.khairaummah.com.TQ


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: